Friday, June 18, 2010

Radin Mas


~ Bahagian 2 ~
Kediri ditinggalkan jauh, jauh dari diri Pangeran Agung serta juga jauh dari hatinya. Apa yang berlaku keatas dirinya serta apa yang menimpa keluarganya, adalah sesuatu bala yang amat berat dan peritnya tidak tertanggung. Jadi, pada fikiran Pangeran Agung, jalan terbaik untuk menghilangkan rasa kecewa dan lara hatinya adalah dengan meninggalkan Kediri, tempat yang padanya tidak adalah neraka. Walau bagaimana sekali pun Dandiar, sahabat baiknya cuba menasihati Pangeran Agung, namun Pangeran Agung tetap berkeras untuk meninggalkan Kediri. Kemana hala tujunya masih belum tahu.

Bersama Radin Mas yang masih kecil, Pangeran Agung menumpang sebuah kapal pedagang cina yang mana membawanya terus hingga ke Karimun, sebuah pulau yang berada dalam gugusan Kepulauan Riau, yang pada ketika itu berada dalam pemerintahan Empayar Johor Riau Lingga. Dan pada fikiran Pangeran Agung adalah baiknya jika kelak apabila Radin Mas besar nanti, dia tidak mengetahui akan asal usulnya, siapakah dia dan dari manakah asalnya. Elok lagi kalau Radin Mas tidak mengetahui yang dirinya berasal dari keturunan raja berdaulat kerana pada Pangeran Agung, kerana darah keturunan itulah, keluarganya hancur dan binasa. Biarlah mereka dua beranak mengasingkan diri disini dan untuk berapa lama mereka akan berada di Karimun? Tuhan saja yang Maha Mengetahui, dan biarlah Dia sahaja yang menentukan.

Hari berganti bulan, dan bulan berganti tahun. Hiduplah Pangeran Agung sebagai seorang nelayan biasa, kais pagi makan pagi, dan kais petang makannya petang. Bersama anaknya yang tercinta Radin Mas yang kini sudah pun berusia 15 tahun. Dia menjadi seorang gadis sunti yang cantik jelita, seakan-akan ibunya Mas Ayu. Radin Mas cukup manja dengan ayahnya sementelah, Radin Mas tidak pernah merasai kasih sayangnya seorang ibu. Namun keadaan hidup mereka yang sederhana, pada tanggapan Pangeran Agung amatlah tenang dan tenteram, jauh dari segala hasad dengki dan penganiayaan sebagaimana yang berlaku keatas mereka 15 tahun yang lalu.

Namun takdir mempunyai rancangan lain bagi Pangeran Agung dan Radin Mas yang bakal membawa mereka kembali kepada kehidupan yang telah mereka tinggalkan. Dan juga bakal menguji akan nilai kasih sayang antara ayah dan anak ini. Pada suatu hari, ketika Pangeran Agung telah pun pun ke laut untuk menangkap ikan, sementara Radin Mas megambil keputusan untuk memetik sedikit buah-buahan, boleh juga dibuat makanan tambahan bagi mereka berdua. Dan tanpa disedarinya, kakinya melangkah masuk ke dalam kawasan yang sepatutnya tidak dia jejaki. Kawasan itu adalah taman larangan istana Sultan Karimun dimana tidak jauh dari tempat Radin Mas berada, puteri kepada Sultan Karimun, Tengku Halijah sedang bermain-main dengan dayang-dayang pengiringnya. Melihatkan seorang gadis yang berpakaian lusuh sedang seorang diri memetik buah-buahan di taman itu, Tengku Halijah naik berang. Tercemar sudah akan keadaan taman tersebut dengan kehadiran gadis itu, pada fikirannya. Tanpa berfikir panjang, Tengku Halijah memanggil adinda lelakinya, Tengku Bagus serta berberapa orang pengawal menangkap Radin Mas! Radin Mas yang terpinga-pinga hanya dapat membatukan diri amat ketakutan dan terpaksa membiarkan lelaki-lelaki itu mengheret dirinya ke arah Tengku Halijah. Dan tanpa memberi peluang untuk Radin Mas membela diri diatas kesalahan yang tidak disedarinya itu, Radin Mas dipukul oleh Tengku Halijah bertalu-talu, hanya yang mampu dilakukan oleh Radin Mas, menangis dan merayu agar mereka berhenti dari memukulnya.

Namun kejadian yang kejam itu disaksikan oleh seseorang dari arah pantai, dimana seorang lelaki berpakaian seorang pahlawan serta pengiringnya yang baru melabuhkan perahunya di pantai. Lantas setelah mengamati akan seorang gadis lemah sedang diseksa, lelaki itu-Dandiar menghampiri dan lantas dengan lantang mengarahkan akan diberhentikan akan kekejaman itu. Dandiar amat berang dengan apa yang berlaku dihadapan mata, tambahan pula yang melakukannya adalah orang-orang dari kerabat diraja, Dandiar mengambil keputusan untuk membawa perkara itu kepada Sultan Karimun.


Suasana di balai penghadapan istana Karimun menjadi tegang apabila Dandiar menuntut agar keadilan dapat dibela terhadap apa yang berlaku keatas gadis lemah itu. Namun, Dandiar terdiam sebaik muncul seorang lelaki diistana yang mengaku dia adalah ayah kepada gadis yang dianiaya itu. Seorang lelaki yang amat dikenalinya, yang dicari-carinya sejak 15 tahun yang lalu namun sebaik sahaja pandangan mata mereka bertaut lelaki itu memalingkan wajah. Lantas Dandiar meluru ke kaki lelaki itu-Pangeran Agung dan menyembahnya penuh takzim, sambil bercucuran air mata. Sultan Karimun yang menyaksikan kejadian itu didepan mata, terperanjat. Baginda yang tahu tentang kisah seorang putera Kediri yang menghilangkan diri dan kini putera yang diceritakan orang itu berada dihadapannya dengan keadaan lusuh dan tidak terurus. Diburu rasa bersalah dan malu dengan tindakan anakandanya, Tengku Halijah terhadap Radin Mas, lantas baginda mengambil keputusan untuk menebus akan kesalahan itu. Tengku Halijah sebagai tukarannya, menjadi ditawarkan isteri kepada Pangeran Agung!

Pangeran Agung mendiamkan diri. Nampaknya kehidupan sebagai kerabat diraja, yang telah ditinggalkan 15 tahun masih lagi memburunya dan menuntutnya kembali. Tapi apa yang terbayang didepan matanya hanyalah anaknya yang amat dikasihi, Radin Mas. Sebaliknya Radin Mas meminta agar ayahnya menerima akan Tengku Halijah, mengenangkan Pangeran Agung telah lama hidup tanpa isteri dan dirinya sendiri yang melihat peluang itu untuk merasai kasihnya seorang ibu. Mendengarkan akan permintaan anaknya itu, namun dengan berat hati, Pangeran Agung menerima pelawaan Sultan Karimun. Dandiar berpuas hati dengan pelawaan Sultan Karimun dan meminta baginda berjanji untuk menjaga akan Pangeran Agung dan Radin Mas yang amat disanjunginya itu, tambahan pula Dandiar bakal meninggalkan Pulau Karimun.

Janji hanya tinggal janji. Setelah berberapa lama selepas perkahwinan antara Pangeran Agung dan Tengku Halijah, lahirlah seorang bayi lelaki menjadi tanda penyatuan antara mereka berdua dan bayi itu dipanggil Tengku Chik. Tapi, bagi Pangeran Agung, Radin Mas lebih disayangi kerana mengenangkan apa yang terjadi keatas mereka berdua dulu dan Radi Maslah yang satu-satunya tanda cintanya yang masih ada, antara dirinya dan Mas Ayu. Malah, mengatasi akan isterinya sendiri Tengku Halijah. Dan ini, membuahkan cemburu yang membara dihati Tengku Halijah, sebagai seorang isteri yang sepatutnya mendapat perhatian yang sepatutnya dari suami, tapi tidak bagi Pangeran Agung. Dan cemburu ini berubah menjadi racun yang berbisa!

No comments:

Post a Comment