Tuesday, May 14, 2013

Tun Teja

 
Makam Tun Teja, Serkam Pantai,
Merlimau, Melaka
 
~ Bahagian Satu~
 
 
Kecoh suasana di istana melaka. Gempar dan amat mengejutkan! Tun Tuah, bentara kesayangan Raja Melaka itu telah dijatuhkan hukuman bunuh dengan cara salang oleh Raja Melaka sendiri. Seluruh isi istana membarisi sepanjang laluan dari pintu Balairong hingga ke jalan keluar istana hendak melihat Bandahara mengiringi bentara itu keluar dari istana ke tempat hukuman. Ada yang bersedih, namun tak kurang juga yang mengukir senyum. Hah! Anjing kesayangan raja itu bakal menerima nasib yang sepatutnya, mungkin itu yang yang terdetik di benak mereka. Pelepah kelapa yang selama ini begitu hampir ke pucuk kini gugur ke tanah jua. Hahaha....
 
Namun Bendahara melarang sekelian pengiring mengiringinya dan Tun Tuah ke tempat hukuman. Tak perlu katanya. Dan kedua mereka menyelusuri denai kecil hutan ke Hutan Kayu Ara di Hulu Melaka.
 
 Tun Tuah melutut. badannya direndahkan membelakangi bendahara yang telah mengeluarkan Keris Panjang lambang kuasa Raja itu, dan hulunya dipegang dengan kedua belah tangan, rapat ke dada dan matanya lurus ke bawah. Sebaik sahaja Tun Tuah mengucapkan syahadah, dia terdengar Bendahara melepaskan nafas yang panjang. Bukan tusukan keris panjang yang dirasai di atas bahu kirinya sebaliknya satu tepukan tangan yang perlahan. Bendahara menyatakan ada eloknya Tun Tuah tinggalkan sahaja Melaka ini dan pergilah keluarlah dari negeri ini. Sebab pada benaknya dia tahu yang Tun Tuah tidak akan membelakangi Rajanya. Ini semua angkara fitnah orang-orang istana yang dengkikan tun Tuah yang begitu disayangi oleh Raja sebelum ini. Sebagai tanda Tun Tuah telah dinuh, serahkanlah Keris Taming Sari dan keris itu akan diserahkan semula kepada baginda Raja.
 
Tun Tuah menunduk merenung tanah. Tangan Bendahara yang berselirat dengan urat itu masih dibahunya. Dia menunggu kata dari Tun Tuah. Bagi bentara yang masih muda itu terlalu berat untuk menerima cadangan dari Bendahara itu yang telah dianggap sebagai ayah sendiri itu. Sumpah setia kepada Raja Melaka yang pernah dilafazkan sebelum ini, dan kini dia sendiri akan memungkirinya. Tapi dia sedar, apa yang di ucapkan oleh bendahara itu adalah utntuk kebaikannya. Dan menjelang senja itu Tun Tuah mengucapkan selamat tinggal pada tanah Melaka yang tercinta.

Tapi takkan semudah itu untuk bentara muda ini melupakan sumpah setia yang telah termetri? Takkan semudah itu untuk dia meletakkan sumpah setia yang baru pada tuan yang baharu? Tidak! Lantas Tun Tuah terpandangkan satu peluang, mengingatkan satu peristiwa yang mana Raja Melaka pernah menghantar satu rombongan peminangan ke Pahang, kepada seorang puteri yang dikhabarkan teramat cantik dan menjadi sebutan orang terutamanya pedagang yang pernah berdagang ke Pahang, lantas khabar itu sampai ke Melaka sementelah Melaka adalah pusat perdagangan besar berbanding Pahang. Namun peminangan itu ditolak lantaran puteri itu telah ditunangkan dengan anak raja dari Terengganu. Sudah tentu persemendaan antara Pahang dan Terengganu sedikit sebanyak mengganggu gugat kedudukan Melaka...dan sudah tentunya Raja Melaka berasa bimbang dan kecewa kerana tidak dapat memiliki puteri yang cantik jelita untuk dijadikan Permaisuri, walau pun Raja Melaka telah pun beristerikan Tun Puteh Nur Pualam, anak Seri Amar Diraja dan juga Raden Galoh Candera Kirana, puteri Betara Majapahit.

Tun Tuah melihat akan keadaan itu satu peluang, peluang untuk dia mendapatkan kembali tempatnya di Balairong Seri Istana Melaka. Ya....satu rancangan di atur.

Dan kini kaki Tun Tuah berada di pinggir Jalan Penarikan, jalan yang digunakan kebanyakan pedagang yang memilih jalan darat berulang alik dari Melaka ke Pahang. Dia berharap benar peluang ini dapat mengembalikan maruahnya, jalan itu terbentang luas dihadapan..


10 comments:

  1. adakah saya keturunan hang tuah sebab nama ayah saya hang tuah

    saya ada dengar cerita hang tuah masih ada di gunung ledang

    ReplyDelete
  2. maybe datuk awak menyanjungi hang tuah sehingga menamakan ayah anisa dgn nama tersebut.

    ReplyDelete
  3. Saya dah khatam semua cerita En.Faizal. Sangat menarik minat saya untuk tahu kisah2 melayu dahulu kala walaupon dah berulang kali dengar. Saya harap En.Faizal teruskan lagi menulis..(saya nk baca lagi ^_^)

    ReplyDelete
  4. Setelah runtuh empayar melaka
    Kemana perginya keris taming sari
    Siapa yg membawa keris taming sari keluar

    ReplyDelete
  5. Setelah runtuh empayar melaka
    Kemana perginya keris taming sari
    Siapa yg membawa keris taming sari keluar

    ReplyDelete
  6. Ada yang kata keris tersebut dicampak ke Sg Duyung atas nasihat Nabi Hyder dan Ada juga yang berpendapat keris tersebut diberikan kepada Tun Mamat yang membawa keris tersebut ke Istana Melaka dan kini dalam simpanan Sultan Perak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yg kata yg dlm simpanan sultan perak bkn taming sari yg sebenar..ia cuma pasangan taming sari...

      Delete
  7. Ada yang kata keris tersebut dicampak ke Sg Duyung atas nasihat Nabi Hyder dan Ada juga yang berpendapat keris tersebut diberikan kepada Tun Mamat yang membawa keris tersebut ke Istana Melaka dan kini dalam simpanan Sultan Perak

    ReplyDelete
  8. lama dh x update blog... harap2 ada entry bru.

    ReplyDelete